Sabtu, 23 November 2013

Perkenalan Pertama Selalu Penuh Makna




video



''Solo yang indah tempatku kuliah
  Mencari ilmu tuk masa depan
  Dan semua tantangan akan kuhadapi             
  Dengan senyuman

  Solo yang indah kan ceria slalu
  Bergelimang teman dan juga wanita
  Habiskan malam bersama teman
  Rayakan dengan vodka''


Demikian reff dari sebuah lagu yang diciptakan oleh alumni kampus saya, ATMI Surakarta. Pertama saya dengar lagu ini, saya langsung ketagihan dengan lagu ini, langsung saya cari lagunya di web. Dan tiap kali saya denger lagu ini, bulu kuduk saya langsung merinding. Kenapa? Karena semua liriknya dari awal sampai akhir emang bener-bener menggambarkan kehidupan para mahasiswa yang belajar di Solo menurut saya, termasuk saya sendiri juga merasakan hal yang sama.

Politeknik ATMI Surakarta
Sekarang saya kuliah di ATMI Solo, masih semester 1. Sebenernya pada awalnya niat saya kuliah di Bandung, tapi berhubung ga diterima, dan kata saudara saya kuliah di sini bagus, yauda akhirnya saya masuk ATMI di Solo.

Ada banyak hal baru yang saya temui selama di Solo ini, mulai dari lingkunganya, makanannya, orang-orangnya, semuanya baru bagi saya. Jujur, adaptasi di sini emang sedikit susah ya bagi saya karena saya orang Jakarta dan orang-orang di sini ngomongnya pake bahasa Jawa semua, sedangkan saya cuma bisa dikit-dikit, tapi alhasil lama kelamaan saya jadi mulai bisa bahasa Jawa juga.

Lalu yang kedua, soal makanan. Bagi saya yang selama 17 tahun hidupnya di Jakarta, begitu saya pindah ke Solo ini, hal yang paling membuat saya bahagia adalah soal makanan, karena harga makanan di sini murah-murah jika dibandingkan dengan di Jakarta, apalagi burjo-burjo di deket kampus, cuma keluar duit 3000 sampai 5000 udah bisa makan enak dan kenyang.

Kalo orang-orangnya di solo, sejauh yang saya temui sampai saat ini mereka ramah-ramah dan enak untuk diajak ngobrol. Selain itu mereka juga ikhlas membantu jika saya sedang kesulitan atau kebingungan.

Nah kalo urusan di jalanan (kendaraan) yang saya lihat ada hal positifnya dan negatifnya. Hal baiknya yang saya liat dari kendaraan-kendaraan di Solo ini, di sini cenderung tertib terhadap lampu lalu lintas dan zebra cross, berbeda dengan Jakarta. Sedangkan sisi buruknya, jika saya baru saja keluar dari sebuah gang jalan kecil dan mau masuk ke jalan besar, atau menyebrang di jalan raya dengan jalan kaki ataupun motor, di sini sangat sulit. Kendaraan di sini cenderung sulit mengalah untuk memberi kesempatan orang lain menyebrang. Maka dari itu jangan heran jika Anda menunggu cukup lama untuk menyebrang, karena saya juga mengalami hal yang sama.


Malam Satu Suro
Selain itu di Solo ini sering banget ada event-eventnya, contohnya Rock in Solo, Solo Jazz, trus terkadang ada pameran yang macem-macem. Trus biasanya kalo emang di tanggal itu merah biasanya bakal ada acaranya sendiri, contohnya waktu kemarin malam satu suro. Saat malam hari sekitar jam 10-an, kebo bule keliling jalan di slamet riyadi menuju ke keraton, bisa sampe subuh. Yang saya denger, mitosnya kalo kita kedapetan kotoran kebo bule tersebut, kita bisa dapet berkah, tapi itu ya percaya gak percaya.

Car Free Day, Slamet Riyadi
Lalu setiap hari Minggu, jalanan di Slamet Riyadi ditutup untuk digunakan sebagai Car Free Day dimana jalanan tersebut dibebaskan dari kendaraan bermotor dan hanya boleh digunakan oleh pejalan kaki atau sepeda. Selain itu di sana juga ramai, ada yang membawa peliharaan mereka, dari anjing,kucing, hingga burung hantu ada di sana. Dan juga ada banyak sekali penjual makanan di sana, jadi tidak usah takut kelaparan.

Akhir kata, gw bener-bener gak nyesel bisa nyasar ke Solo ini, mungkin emang udah jalanNya supaya gw bisa menikmati kenyamanan kota ini. Ini merupakan perkenalan pertama gw sama kota Solo yang penuh makna :)





Tidak ada komentar:

Posting Komentar